Aktris film Kannada ditipu untuk berinvestasi dalam bisnis kasino Kolombo

Aktris film Kannada telah mengajukan pengaduan ke polisi Bengaluru dengan tuduhan bahwa sahabatnya telah menipunya untuk berinvestasi dalam bisnis kasino Kolombo, Indian Express melaporkan pekan lalu.

Laporan yang diajukan dari Bengaluru mengatakan: Aktris film Kannada Sanjjanaa Galrani, seorang terdakwa dalam kasus narkoba Cendana 2020, mendapatkan pengembalian dari investasinya terhadap ‘sahabatnya’ dan seorang tertuduh bersama Rahul Tons dan dua lainnya. Pengaduan penipuan telah diajukan . Dalam bisnis kasino di Kolombo dan Goa.

Sanjjanaa dan Tonse termasuk di antara mereka yang ditangkap polisi kota dalam kasus narkotika pada September tahun lalu. Dia kemudian dibebaskan dengan jaminan.

Sekarang Sanjjanaa telah menuduh dalam pengaduannya bahwa Tonse telah membujuknya untuk berinvestasi dalam bisnis kasinonya tetapi menolak untuk mengembalikannya. Itu juga menuduh terdakwa utama Tonse menyalahgunakan uang yang diinvestasikan olehnya untuk “kegiatan ilegal” untuk mendapatkan keuntungan dan menyebarkan desas-desus untuk mencemarkan nama baik dia.

Seorang perwira polisi senior mengatakan bahwa Sanjjanaa telah mendekati pengadilan setelah dia ditipu oleh teman-temannya. Berdasarkan arahan pengadilan, polisi Indiranagar mendaftarkan kasus terhadap Tonse dan dua lainnya – Ramakrishna dan Rajeshwari – di bawah bagian IPC terkait dengan kecurangan dan intimidasi kriminal.

Sanjjanaa menuduh bahwa pada November 2018, Tonse mengaku sebagai direktur pelaksana grup kasino saat mencoba membujuknya untuk berinvestasi dalam bisnis dan menawarkan keuntungan besar.

Sanjjanaa berinvestasi dalam bisnis dengan mentransfer uang ke rekening Tonse dan rekening teman-temannya. Kemudian, terdakwa diduga menolak untuk membagikan pengembalian meskipun permintaannya berulang kali. Dia mengatakan bahwa dia mempercayai Tonse sebagai ‘saudara’ dan bahkan mentransfer uang ke rekening orang tua Tonse, yang juga diduga membujuknya untuk berinvestasi dalam bisnis tersebut.

“Itu adalah uang hasil jerih payah saya. Jadi saya menuntut tindakan hukum terhadap mereka, ”katanya kepada pengadilan.

Petugas polisi mengatakan bahwa mereka telah mencari catatan telepon dan rincian rekening bank dari transaksi yang sedang diselidiki sebelum mengambil tindakan apapun terhadap terdakwa.

Iklan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *